Sunday, July 24, 2011

Merenungi Lagi Kata-Kata Pamungkas Ayah

Waktu itu, saya ingin pulang ke rumah di Brebes. Alasan utamanya sih pengen ketemu sama Ayah Ibu di rumah dan kepengenan sampingan: pulang supaya balik lagi ke Bandung bisa pake motor. hehe. Alhamdulillah., tiga hari di rumah bisa ngobatin selama tiga bulan di kampus yang penuh deathline dan tekanan yang menurut saya agak over. Setidaknya memang tekanan hati lebih ngefek dari pada tekanan fisik. Betul kan?? Ya, itu yang saya rasakan disana..

Sebelum berangkat ke Bandung, Ayah cuman nitip pesen ja:

"Ga usah sok baik ngasih minjem motor ke orang lain. Ntar kalo motornya kenapa napa, kamu sendiri yang repot sama nyesel. Orang itu mah gampang cuman bilang 'maaf'. Tapi kan tetep ja, kalo motornya baret, kamu sendiri yang kesel"

Saya cuman manggut-manggut ja waktu itu. Yah.,saya cuman nyoba husnudzon (positive thinking) ja, InsyaAllah ga bakalan terjadi. Pikir saya.

Tapi Allah punya rencana lain kawan. Bermula dari niat saya berangkat gladi hari Kamis 21072011. Karna kelompok kami dah janjian bakal berangkat agak siang, ok lah saya ikut bantu-bantu temen-temen WU jaga stan di RMB IT Telkom saat itu. Entah kenapa, kami satu kelompok sepakat tuk bolos gladi hari itu. Menyenangkan sekali bukan? Belum tentu. Karna saya harus tetap mengurus proposal dan tugas lain yang mesti diselesein secepetnya (biasa, deathline mepet).

Sekitar waktu dzuhur, saya masih di stan, bantuin promosi barang-barang jualan. Orang itu dateng tuk minjem motor, katanya mau ke kontrakan bentar. OK, saya waktu itu agak berat hati ngasih pinjeman. Entahlah kenapa. Tapi tetep aja saya kaih kunci dan STNKnya. Bismillah,saya percaya sama Allah everything's gonna be allright.

Sekitar satu jam dia balik,ngasih kunci dan ngasih tau tempat motornya diparkir. OK,tempatnya nggak jauh beda dari tempat semula. itu yang saya pikir pertama kali. Dan dia pengen minjem motor lagi nanti sekitar maghrib ini. OK, It's fine. Saya lanjut lagi bantu-bantu temen-temen WU. Ujan juga akhirnya,kami yang masih trauma kejadian tahun kemarin, langsung mindahin barang-barang ke dalam gedung A. tepat setelah kami selesai mindahin barang (baca:menyelamatkan barang) ujan makin lebat. bener aja, stan yang lain kewalahan dan langsung buru-buru mindahin barangnya juga. "Waduh helm motor gimana nih?" ada yang panik waktu itu. Tapi untung, saya tahu kalo motor saya tuh di parkir di tempat yang teduh. So it's fine.

Selsesai sudah urusan saya di stan hari itu. Beres-beres, pamitan. Sekarang waktunya nenangin diri di kost. Saya ke parkiran. Nyari-nyari motor dimana diparkirnya. Gotcha!! Ketemu. dengan keadaan parkir yang sangat berantakan. Terlalu mepet dengan motor lain,sempit dan susah tuk keluar. Saya buka jok motor tuk ngeluarin helm. Dan.. Ya Allah.., helm dah baret. kacanya gores. Parah benget. Saya hanya bisa marah waktu itu. Nyesel banget minjemin motor ke orang itu. Dan inget kata Ayah. Saya pulang aja. Ga mau mikirin terlalu dalam, malah capek sendiri gara-gara marah. pikir saya waktu itu.

Sebelum maghrib, ternyata ujan lagi. Mungkin dia ga jadi minjem kali. Pikir saya lagi. Ternyata tepat ba'da maghrib, ujan reda. Dia sms tuk minjem motornya. OK, saya kasih tau tempat kost biar dia dateng sendir ngambil motor. Dia dateng, minjem sekitar jam setengah tujuh. Saya kasih kunci,STNK dan tentu saja helm. Dia bilang mau ke Sukajadi, ikut kajian disana. Syukurlah, setidaknya motor saya bisa membantu orang lain tuk mencari ilmu Allah disana (mengharap kebaikan dari Allah, begitu pikir saya). Tapi entah kenapa, saya masih agak berat hati kasih pinjem motor ke dia. Yah, tak apa lah.,mungkin pikiran saja. Waktu terus berjalan, sampai saya tidur pukul 11.00 p.m

Keesokan harinya, Ibu Kost manggil-manggil dengan nada agak panik "Dek Adit, motor adek teh kemana? Kok nggak ada?" saya hanya bisa bilang "lagi dipinjem temen bu keluar". "Oh.,kirain teh ilang, Syukurlah kalo gitu mah.,hehe" Ibu kost ngejawab dengan lega. Saya langsung sms temen saya yang minjem motor tadi malam. Saya mau make hari ini, jadi tolong dibalikkin motornya. Begitu kurang lebih maksud smsnya. saya waktu itu harus jaga stan ITTCC. Ga lama setelah sampai di stan, HP bunyi. Orang itu calling. "Punten dit, motornya belum bisa dibalikin sekarng,lampu sebelah kirinya rusak,kemaren jatuh euy. mau dibawa ke bengkel dulu". Entahlah, saya waktu denger itu ngerasa biasa ja dan ngerasa saya udah tahu. Telepon si tutup. Saya hanya miris dan nyesel (lagi), inget kata-kata Ayah. Yah.,ternyata emang ceritanya seperti itu. mau diapain lagi?? Hibur saya dalam hati.

Dan sampai hari ini, 67 jam sudah motor saya belum kembali. Orang yang minjem motor dapet luka yang lumayan banyak di kaki dan di badannya. Dan sekarang, dia mau kembali ke kampungnya dengan Ayahnya. Motor?? Dia bilang dititipkan ke temennya tuk di urus. Saya?? Hanya galau dan nyesel dan kesel dalam hati. Tentu saja, dalam waktu dua hari, dia seoerti nggak punya niatan tuk ngembalikin motor saya. Emang apa dipikrannya?? Itu motor orang bung. Saya sengaja nggak tanya,biar dia punya inisiatif tuk ngsih kabar sendir, tapi nol. Itu cuman buat saya makin galai mikirin keadaan motor yang entah gimana bentuk dan keadaannya. dan sekarang dia seakan lepas tanggung jawab dengan melimpahkan ke orang lain. W*F!!!!.

Saya nggak akan kasih pinjem ke orang lain lagi motor saya. terutama ke orang lain. Biar saja orang lain bilang saya pelit. I don't care. Saya hanya ingin motor saya kembali seperti dulu. Astaghfirullah...........

3 comments:

 
Copyright (c) 2010 Bermula dari Awal and Powered by Blogger.